Pengomposan Limbah Ikan: Tips Cara Mengompres Potongan Ikan



Pupuk ikan cair adalah anugerah bagi kebun rumah, tetapi bisakah Anda membuat sekat ikan dan limbah untuk menciptakan kompos ikan kaya nutrisi Anda sendiri? Jawabannya adalah, "Ya, memang!" Proses pengomposan ikan benar-benar tidak berbeda dari pembuatan roti atau bir, bergantung pada mikroorganisme yang sama untuk mengubah bahan sederhana menjadi hasil akhir yang spektakuler. Mari pelajari lebih lanjut tentang cara membuat sekarung ikan.

Tentang Ikan Kompos

Jika Anda, seorang anggota keluarga atau teman dekat adalah pemancing yang garang, maka Anda tahu bahwa sering kali praktik umum adalah membuang jeroan ikan atau sisa ikan lainnya kembali ke lingkungan air asalnya. Masalah dengan metode pembuangan ini, lebih khusus dalam penangkapan ikan komersial, adalah bahwa semua limbah itu dapat merusak ekosistem, mengganggu keseimbangan yang rumit dan mendatangkan malapetaka dengan flora dan fauna berair.

Saat ini, semakin banyak prosesor komersial, baik kecil maupun besar, mengubah limbah ikan menjadi uang tunai dengan menjual kepada produsen makanan kucing atau sering mengubahnya menjadi pupuk ikan cair melalui proses hidrolisis. Bahkan operasi penangkapan ikan olahraga kecil menawarkan pilihan kepada pelanggan mereka tentang pengomposan sampah dari perjalanan memancing mereka, dan kemudian memungkinkan pelanggan untuk kembali dalam setahun untuk membawa pulang kompos ikan yang dihasilkan untuk mengamandemen kebun.

Tukang kebun rumah juga dapat menggunakan tempat sampah untuk pengomposan ikan menjadi aditif tanah yang subur dan menjaga produk "limbah" ini baik dari mempengaruhi ekosistem akuatik atau menyumbat tempat pembuangan sampah kita. Dianjurkan untuk menggunakan tempat sampah kompos tertutup untuk ini karena kotoran ikan dapat menarik hama yang tidak diinginkan. Dan, di area dengan hama berbahaya, seperti beruang, Anda mungkin ingin menghindari pengomposan ikan bersama-sama karena bahaya akan melebihi manfaatnya.

Cara Memotong Potongan Ikan

Ketika membuat kompos sampah seperti bagian ikan, kotoran ikan dicampur dengan limbah tanaman seperti serpihan kayu, daun, kulit kayu, ranting, gambut atau bahkan serbuk gergaji. Ketika mikroorganisme memecah ikan, mereka menghasilkan banyak panas, yang berfungsi untuk mempasteurisasi ikan yang dihasilkan kompos, pada gilirannya menghilangkan bau dan membunuh organisme penyakit dan biji gulma. Setelah beberapa bulan, produk yang dihasilkan adalah humus yang kaya dipuji sebagai pupuk kaya nutrisi untuk amandemen tanah.

Pengomposan ikan telah lama digunakan oleh penduduk asli Amerika saat menanam ikan dengan biji jagung untuk mendorong hasil yang maksimal. Dengan demikian, pengomposan ikan tidak perlu menjadi operasi yang rumit. Persyaratan dasar untuk pengomposan ikan adalah sumber karbon (serpihan kayu, kulit kayu, serbuk gergaji, dll) dan nitrogen, yang merupakan tempat sisa ikan masuk untuk bermain. Resep sederhana adalah tiga bagian karbon ke satu bagian nitrogen.

Faktor integral lain untuk pengomposan ikan adalah air dan udara, sekitar 60 persen air hingga 20 persen oksigen, sehingga aerasi diperlukan. Diperlukan pH 6-8, 5 dan suhu 130-150 derajat F. atau 54-65 derajat C. selama proses dekomposisi (setidaknya 130 derajat F. selama tiga hari berturut-turut untuk membunuh patogen).

Ukuran tumpukan kompos Anda akan bervariasi sesuai dengan ruang yang tersedia; namun, rekomendasi minimum untuk dekomposisi produktif adalah 10 kaki kubik, atau 3 kaki x 3 kaki x 3 kaki. Sedikit bau dapat menyertai proses penguraian, tetapi umumnya terjadi ke bagian bawah tumpukan di mana kemungkinannya tidak akan menyinggung lubang hidung Anda yang halus.

Tumpukan kompos akan mendingin hingga suhu lingkungan setelah beberapa minggu dan saat ini terjadi, kompos siap menghasilkan tomat seukuran bola basket! Oke, mari kita tidak menjadi gila di sini, tetapi tentu saja ikan yang dihasilkan kompos akan membantu dalam menjaga tanaman sehat dan bunga di lanskap Anda.

Artikel Sebelumnya:
Artikel Menarik
Direkomendasikan